DPRD Bolsel Terima Aduan Masyarakat Soal Tambang Ilegal di Tobayagan

KORDINAT.ID – Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Bolaang Mongondow Selatan (Bolsel) menggelar rapat dengar pendapat (Hearing), Senin 3 April 2023.

Rapat tersebut untuk menindaklanjuti aspirasi dan pengaduan masyarakat terkait penambangan ilegal yang beroperasi di wilayah Desa Tobayagan, Kecamatan Pinolosian Tengah, berlangsung di Gedung DPRD Bolsel.

Sayangnya, pihak perusahaan yang beroperasi di wilayah Tobayagan yakni PT Bumi Selatan Bulawan (BSB) tidak mengindahkan undangan yang diberi DPRD Bolsel.

Advertisement

Ketua DPRD Bolsel Ir Arifin Olii mengatakan, pihak perusahaan terkesan pandang enteng.

“Di undang tapi tidak ada, mereka kira siapa yang undang. Ini yang kedua kali kita mengundang, karena tidak hadir kita undang kembali,” ucap Arifin.

Advertisement

Arifin menyampaikan, pihaknya mau hadiri hari ini supaya dapat informasi lebih jelas, sudah dua kali tidak hadiri artinya tidak ada penghargaan bagi lembaga yang mengundang.

“Sampai detik ini tidak ada perkembangan apakah merekah hadir atau tidak. Ini bukan main main, pandang enteng dari pihak pegusaha sampai hari ini tidak jelas,” tegas Ketua DPRD.

Ketua DPRD pun mengatakan, pihaknya telah menseriusi kasus tersebut sehingga diadakan rapat dengar pendapat.

“Hearing ini sudah direncanakan beberapa kali, ini sudah kedua kali mereka tidak hadir yakni Fanny Budiman dan Rukli Wakalalag,” jelasnya.

Wakil Ketua DPRD, Salman Mokoagow pun menambahkan perusahaan tersebut atau aktivitas itu harus segera ditutup.

“Saya minta kita semua yang hadir disini untuk menseriusi hal tersebut, kita satukan suara kita jangan ada lagi terdengar ada angin masuk kepada kita kita yang hadir disini,” tegas Salman.

Sementara itu Ketua Karang Taruna Desa Tobayagan Selatan Rinaldi Potabuga mengatakan, aktivitas tambang ilegal tersebut sudah cukup lama.

“Kurang lebih sejak tahun 2020 hingga 2023. Saya pun masih menaruh harapan lebih kepada Bapak Ibu Dewan bisa menyuarakan aspirasi kami,” ujarnya.

Rinaldi mengatakan, dampak yang sudah dirasakan air sungai sudah berwarna coklat.

“Walaupun cuacanya sangat panas tidak ada hujan itu air sudah seperti kopi mix warnanya coklat, bagaiman kalau hujan,” ungkapnya.

Ia pun berharap, setelah dari pertemuan tersebut tidak ada lagi forum selanjutnya.

“Artinya saya dan masyarakat menaruh harapan tindak lanjut dari pertemuan kali ini,” pungkasnya.

Turut hadir, Wakil dan Anggota DPRD Bolsel, Camat Pinolosian Tengah, Dinas Lingkungan Hidup, Kesbangpol, masyrakat Desa Tobayagan.

Advertorial
Reporter : Gie
Advertisement

Advertisement

Komentar Facebook
Bagikan Berita ini

Baca Juga

Fraksi Tri Sakti Bolsel Ikut Bimtek Anggota DPR se-Provinsi Sulut

KORDINAT.ID – Fraksi Trisakti Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Bolaang Mongondow Selatan (Bolsel), mengikuti Bimbingan …